Unik

Kumpulan yang unik-unik

Wow….Mahasiswi Rame-rame Jadi Istri Simpanan

Posted by Info dan Berita id pada Juli 28, 2009

Kabar terbaru, hasil peneletian menunjukkan bahwa saat ini, demi melanjutkan kuliahnya, Mahasiswi Rame-rame Jadi Istri Simpanan. Wow…

Ini ulasannya :

“BOJONEGORO – SURYA- Sejumlah mahasiswi di Bojonegoro dan Tuban ditengarai menjadi istri simpanan tanpa adanya ikatan perkawinan yang sah. Sebagian besar praktik itu dilakukan ketika mereka masih duduk di bangku kuliah, dan berakhir setelah yang bersangkutan meraih sarjana.

Alasan para mahasiswi itu bermacam-macam. Namun alasan yang paling dominan adalah untuk membiayai kuliah. Dengan menjadi istri simpanan atau semacam istri kontrak, mereka mendapat biaya hidup secara tetap setiap bulan dari sang suami.

“Secara agama kami tidak melanggar. Kami kawin siri,” tutur seorang mahasiswi ketika ditemui Surya beberapa saat setelah keluar dari sebuah kampus perguruan tinggi di Bojonegoro, pekan lalu.

Wanita yang menolak disebut jatidirinya itu mengakui, dia dengan suaminya nikah siri di depan oknum petugas Departemen Agama (Depag) setempat. Ia terus terang tidak mengharapkan perkawinan secara sah sesuai undang-undang perkawinan karena ia tahu suaminya sudah berkeluarga.

Di tempat terpisah, seorang lelaki berusia 45 tahun bersedia bercerita panjang lebar tentang hubungan yang dijalaninya dengan seorang mahasiswi yang sedang kuliah di Bojonegoro. “Dia istri muda saya. Tapi, hanya sebatas nikah siri,” aku pengusaha pertambangan ini sambil mewanti-wanti agar namanya tak dikorankan karena khawatir istri pertamanya yang sah tahu hal ini.

Menurut bapak tiga anak ini, pertama kali ia bertemu dengan si mahasiswi tersebut sekitar satu tahun lalu. Ketika itu, ia dikenalkan salah seorang temannya dari Kecamatan Rengel, Kabupaten Tuban, yang belakangan diketahui juga punya istri simpanan yang masih kuliah.

“Saat pertama dikenalkan, saya sama sekali tidak mengira kalau wanita yang dibawa teman saya itu adalah istri mudanya. Saya pikir itu anak buahnya,” kisahnya.

Berawal dari pertemuan tersebut, ia dapat cerita banyak dari sang teman tersebut. Termasuk, wanita yang baru dikenalkan kepadanya juga mengaku siap untuk ikut menjalani hubungan dengannya seperti yang sedang dilakoni oleh temannya itu. “Karena syaratnya tidak terlalu berat, saya akhirnya bersedia,” sambungnya.

Diceritakan, sejak awal mereka sudah berkomitmen bahwa harus menikah siri terlebih dulu sebelum berhubungan seperti layaknya suami-istri. Hal itu lantaran si wanita tidak mau hubungan yang mereka lakukan menjadi sebuah perzinahan. Atau gampanganya, mereka ingin hubungan suami-istri itu tidak melanggar agama.

Selanjutnya, si lelaki berkewajiban memberi nafkah berupa biaya hidup sehari-hari selama sang wanita menjalani masa kuliah dan membayar semua biaya kuliah yang dibutuhkan si wanita. Sedangkan pertemuan mereka, disepakati dua sampai tiga kali dalam seminggu. Itupun dilakukan di hotel yang biayanya juga ditanggung sang suami.

Sejak awal berhubungan, mereka sudah berkomitmen tidak ada ikatan yang abadi dalam hubungan ini. Si wanita rela meski lelakinya sudah beristri dengan syarat setelah masa kulianya lulus, hubungan terputus dengan sendirinya. Atau jika memang sudah tidak ada kecocokan mereka bisa cerai sewaktu-waktu.

“Dia kan ingin meniti karir untuk masa depannya. Jadi, saya juga bersedia menjalankan perjanjian itu. Yang penting, istri dan keluarga saya tidak tahu tentang semua ini,” ungkap lelaki asli kelahiran Tuban ini.

Sejak saat itu, mereka berdua sudah menjalani hari-hari sebagaimana yang disepakati. Setelah melaksanakan akad nikah secara agama yang disaksikan salah satu oknum dari Depag Bojonegoro di dalam sebuah hotel, keduanya menjalani hidup sebagai suami istri terselubung.

Dalam menjalani hubungan pun mereka sepakat tidak mengganggu jam kuliah atau jam kerja si lelaki. Selain berhubungan rutin di hotel, saat masa liburan juga biasanya diselingi dengan rekreasi ke luar kota.

Banyak Istri

Seorang lelaki lainnya, sebut saja Fadli, usia 40-an tahun, mengaku saat ini memiliki dua istri simpanan yang masih kuliah di Bojonegoro. Anehnya, keduanya tidak saling mengenal.

“Saat ini saya punya dua istri (mahasiswi simpanan). Dua-duanya masih kuliah di perguruan tinggi swasta,” ujar Fadli sembari menenggak secangkir kopi yang sudah terhidang di depanya.

Dua mahasiswi itu, akunya, yang satu dinikahinya secara siri sekitar satu tahun lalu, dan satunya lagi baru beberapa bulan belakangan. Namun, keduanya tidak tahu satu dengan lainnya. “Mereka tahu kalau saya sudah punya istri dan anak. Tapi, memang seperti itu, biasa para mahasiswi itu mau saja yang penting dinikahi secara siri dan diberi biaya hibup setiap bulan,” akunya.

Dikisahkannya, saat itu ia menikahi sang mahasiswi di sebuah hotel dengan mengundang seorang oknum petugas dari Depag. Dalam pernikahan tanpa selembarpun surat sebagai legalitas tersebut, ia memberikan mahar Rp 300.000 sesuai permintaan sang isri. Sedangkan petugas tadi juga diberi sejumlah uang sesuai kesepakatan.

“Setiap bulan saya memberi jatah uang Rp 750.000 untuk biaya kos dan kebutuhan sehari-hari kepada istri saya. Selain itu, saat dia butuh bayar uang kuliah saya harus menyiapkannya,” ungkapnya.

Fadli mengaku sudah lima tahun lebih memiliki istri simpanan mahasiswi di Bojonegoro dan kalau dihitung, jumlahnya sudah mencapai 15 orang. “Dua istri simpanan saya saat ini adalah yang ke-14 dan ke-15. Itu terlepas dengan istri saya yang sah di rumah. Tapi jumlah itu tidak secara bersamaan. Ada yang putus karena memang sudah lulus kuliah dan ada yang minta cerai karena memang sudah merasa tidak cocok lagi,” ujarnya.

Siapa saja mahasiswi yang rela dijadikan istri simpanan tersebut?. Fadli dan beberapa temannya sepakat tidak menyebutkan identitas mereka. Hanya dikatakan, bahwa para mahasiswi yang rela menjalani hubungan semacam ini sebagian besar adalah mereka yang berasal dari keluarga pas-pasan. Karena punya cita-cita tinggi dan harus lulus kuliah mereka memilih jalan ini dengan pertimbangan, tidak melakukan perzinaan tapi tetap bisa menyelesaikan kuliahnya.

Praktik kawin kontrak juga banyak terjadi di Tuban. Bahkan, selama satu tahun terakhir ada tiga orang mahasiswi yang berani secara terang-terangan mengakui dan menceritakan semua kisahnya kepada Koalisi Perempuan Ronggolawe (KPR), sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) perempuan yang bermarkas di kota Tuban.

Menurut Direktur KPR, Nunuk Fauziah, pihaknya sudah banyak mendengar kabar tentang keberadaan para mahasiswi yang rela menjadi istri simpanan untuk membiayai hidup dan kuliahnya. “Kalau secara resmi baru ada tiga mahasiswi yang mau terbuka soal itu kepada kita. Namun, dari penelusuran dan pengamatan kami di sejumlah kampus, banyak sekali mahasiswi yang terjebak pada praktik seperti itu,” kata Nunuk. “Bahkan, banyak juga yang hanya menjadi wanita simpanan, tanpa ikatan nikah siri,” sambungnya.

Dikatakan, para mahasiswi tersebut adalah mereka yang kehidupannya pas-pasan. Dan selain kebutuhan yang terus menekan, mereka ini juga kebanyakan terkena dampak pergaulan lingkungan sekitar. “Yang sempat curhat ke kami, dia mengaku menyesal karena baru saja diputuskan atau ditinggalkan oleh pasangannya. Dia meminta pertimbangan bagaimana langkah yang harus ditempuh menghadapi kondisi semacam ini. saat pertama kali terjun ke dunia itu, dia mengaku diajak salah satu temannya hingga akhirnya dia larut dalam dunia ini,” ungkapnya.

Diceritakan pula, ada beberapa dari para mahasiswi itu yang sampai hamil kemudian ditinggalkan begitu saja oleh lelakinya. Sebagian besar yang telah ditinggalkan oleh pasangannya kemudian tidak dapat suami yang baru, para mahasiswi ini nekat mencari uang dengan cara tidak benar seperti menjadi wanita panggilan.

Karena itu, kata Nunuk, pihaknya selalu memberi masukan kepada para mahasiswi yang terjebak dalam dunia ini untuk segera mengubah pola hidup dan meminta pertanggungjawaban secara resmi kepada lelakinya. Alasannya, kalau hanya dengan hubungan nikah siri mereka tidak akan punya hak apa-apa. Termasuk ketika ditinggalkan juga mereka tidak bisa menuntut sama sekali.

Secara terpisah, Kepala Divisi Advokasi P3A (Pusat Pelayanan Perempuan dan Anak) Pemkab Bojonegoro Umu Hani mengaku sempat mendengar adanya praktik kawin kontrak. “Pernah ada, tapi waktu itu bukan mahasiswi dari Bojonegoro, melainkan dari luar daerah,” katanya. “Setelah kita tanya, dia mengaku bahwa kehamilannya dari hubungan nikah siri dengan pasangan lelakinya,” tambahnya. SURYA.CO.ID”

sumber: http://tidakmenarik.wordpress.com/2009/07/28/mahasiswi-rame-rame-jadi-istri-simpanan

SPONSOR:(KliK GambaR)

9 Tanggapan to “Wow….Mahasiswi Rame-rame Jadi Istri Simpanan”

  1. hmmm, udah pada gak punya moral kali ya?

  2. gimana ntar masa depannya?

  3. wahai mahluk ciptaan Alloh ingat lah siksa Nya nanti di akhirat itu pedih maka bertobat lah sebelum terlambat

  4. rejo said

    Daripada nikah siri, mendingan nikah beneran yang di sahkan oleh KUA. Halalan Thoyiban….

    Inilah Nikmatnya Poligami…. saya juga kepengen banget… kayaknya kurang bila bini cuma 1…kurang greget gitu

  5. kalo simpanan gitu, bisa berbunga kaya’ di bank ga ya?
    hihi

  6. b8189uv said

    aduh …. mahasiswi jadi simpanan, jadi pengen nabung nih🙂 eh tp kalau untuk orang yang ngga punya dana sisa kek g, mana bisa pake agenda nyimpan-nyimpan segala ya

  7. denny said

    Memang polihami itu nikmat. Bagaimana ya untuk bisa mendapatkan istri muda yang masih belia. Aku juga seorang pengusaha,

  8. MADYAPURA said

    tobaaaaaaat sebelum terlambat, ingat dosa, jangan di contoh

  9. Wow ..
    Jadi gatal2 pepek ku nie ..
    Rasa nya kepengen ngentot..!:-*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: